Fabel Heru Prasetyo (Suara Merdeka, 06 Agustus 2017)

Iri Hati sang Merpati ilustrasi Farid S Madjid - Suara Merdeka.jpg
Iri Hati sang Merpati ilustrasi Farid S Madjid/Suara Merdeka

Seharian ini, Merpati iri hati pada Tekukur. Merpati merasa jatah jagungnya lebih sedikit dibandingkan dengan Tekukur. Merpati menganggap pemiliknya sudah tak menyayanginya lagi.

“Pemilikku lebih sayang Tekukur,” batin Merpati sambil memperhatikan sang pemilik yang lebih banyak memberikan jagung di tempat makan Tekukur. Merpati pun sedih.

Ingin rasanya ia kabur dari sangkar. Tapi ia tak mau melakukannya, karena esok ada perlombaan balap Merpati yang harus diikuti. Ia pun bertekad memenangi perlombaan agar bisa membanggakan pemiliknya.

Tiba-tiba, Merpati mendengar suara di kebun mentimun di belakang rumah. Ia melihat Kancil yang hendak mengambil buah mentimun.

“Kancil…” panggil Merpati.

Kancil terkejut dipergoki Merpati.

“Maaf, aku lapar. Nanti aku bawa bijinya sebgai ganti,” kata Kancil pelan.

“Bukan itu, aku butuh saranmu,” kata Merpati.

Kancil lalu mendekati sangkar Merpati. Merpati menceritakan kegundahan yang sedang dirasakannya. Dengan seksama Kancil mendengarkan keluh kesah Merpati.

Selesai Merpati bercerita, Kancil memberi saran.

“Jangan begitu Merpati, mungkin pemilikmu tak mau kamu terlalu gemuk.”

“Memangnya kenapa kalau aku jadi gemuk nanti?”

“Nanti terbangmu lambat.”

Merpati menggeleng. “Itu tak mungkin. Aku malah bisa terbang lebih cepat,” kata Merpati dengan sombongnya.

Kancil hanya tersenyum lalu beranjak pergi. Namun, Merpati mencegahnya.

“Kancil, kamu hendak ke mana?”

“Kembali ke hutan. Aku kan sudah memberi saran seperti maumu.”

“Bukan itu saran yang kumau.”

“Lalu apa keinginanmu?”

“Aku mau makan lebih banyak jagung seperti Tekukur.”

Kancil berpikir sejenak. Lalu berkata, “Kamu makan di sangkarnya Tekukur.”

“Caranya?”

“Kamu bujuk Tekukur supaya ia mau bertukar sangkar saat makan jagung.”

Merpati mengangguk. Kancil pun pamit pergi.

***

Setelah Kancil pergi, Merpati membujuk Tekukur untuk bertukar tempat saat makan. Awalnya Tekukur tak bersedia. Tapi karena Merpati terus memaksanya, maka Tekukur pun terpaksa menuruti.

Esok harinya setelah sang pemilik pergi seusai memberi makan jagung. Merpati dan Terkukur bertukar sangkar. Di sangkar Tekukur, Merpati lahap memakan jagung yang berjumlah banyak. Merpati menjadi kekenyangan. Dengan susah payah, Merpati kembali ke sangkarnya.

Tak lama kemudian, sang pemilik mengeluarkan Merpati yang masih kekenyangan dari sangkar. Lalu membawanya ke perlombaan balap Merpati.

Sayang, di perlombaan Merpati yang masih kekenyangan tak bisa terbang cepat sehingga kalah. Sang pemilik kembali ke rumah dengan wajah sedih. Merpati dikembalikan ke sangkarnya.

Di dalam sangkarnya, Merpati tampak menyesal tak menuruti saran Kancil. Ia menceritakan kekalahannya pada Tekukur.

“Merpati, kamu seharusnya tak perlu iri hati. Pemilik kita sengaja memberimu sedikit jagung agar kamu bisa terbang cepat dan menang,” celethuk Tekukur dari dalam sangkarnya.

Merpati malu dan sedih mendengarnya. Ia pun menyesali sesuatu yang sudah tidak ada gunaya. (58)

Advertisements